It's ALL about EPPHY

......On My Way To Become Good Wife And Great Mother.......

Go!

"I have lived through much and I now I think I have found what is needed for happiness. A quiet, secluded life in the country with possibility of being useful to people" -Tolstoy

Rabu, 17 Mei 2017

Kriteria pertama dalam memilih pasangan hidup adalah attitude-nya.
Gak peduli seberapa dalam ilmu agamanya, seberapa rajin sholat sunnahnya, karena kalo attutude-nya udah jelek, ya udah berarti jelek dia.
Apalagi kalo yg keras kepala dan idealis. Hadeuhhhhhh, males theing euyyy. Dipikirannya yg bener cuman dia, yg beda salah semua.

#NoteToMySelf

Selasa, 16 Mei 2017

Mimpi yg Tercecer

Pas lagi buka-buka lemari, menemukan bungkusan ini dan mengingatkanku kembali tentang mimpi yang tercecer.

Iya, dulu sempat menggebu-gebu pengen buka bisnis kue dan camilan. Tapi ada daya, suami gk support.

Tambah lagi saat itu pas mau dititipin ke toko, temenku gk mau bantu. Langsung pupus harapan deh. Padahal harusnya as an entrepeneur kita harus punya banyak akal, punya banyak nyali. Tapi saat itu posisi sedang drop, gk ada yg support. Jadinya yah terbengkalai deh.

Sebenarnya sempet mikir buat ngomong langsung ke owner toko, apalagi kan tetanggaan, jadi insyaallah pasti diterima deh. Tapi akunya gk ada nyali.
Ah epi, sayang sekali.

Harapanku untuk saat ini semoga aku bisa ngembangin embrio usahaku di bidang konveksi, Risacotta. Yakin 100% karena udah dapet restu suami dan it's one of my favorite thing. Semoga Risacotta tidak berakhir seperti Heppy Cookies, Premier Reader dan LA Rise. Aminnnnnn.

But deep down in my heart I hope when I have my own home, I can built all my product consistently. Semua bisa berjalan bersamaan dg seimbang. Aminnnnn

I still wanna be entrepeneur.

"Open store is easy, but the hardest thing is to keep store open"

Minggu, 09 April 2017

Finally harus buang-buangin baju yg aku suka, terutama baju model 3/4 karena mase gak ngijinin aku make baju yg katanya aneh2. Huhuhuhu. Sedih bgt 😭😭😭

Bye bye baju-baju kesayangan. Padahal almost of them baru kepake sekali dua kali, bahkan ada yg belum kepake.

Yaudah, nanti semangat jahit2 baju biar punya baju baru lagi, sip 💪

"Jangan dipikir2, tapi dihadapi saja. Kalau tiba waktunya, kau nanti kaget sendiri, betapa mudahnya semua bisa dilewati." -Jihan Davincka

Berbulan-bulan mual muntah pusing letih lesu, pokoknya sepaket kepayahan trims pertama telah saya lewati. Dari minggu ke 6 sampe ini udah minggu ke 20. Sudah bosan sebenernya, tapi nyatanya masih harus terus berlanjut.

Rasanya udah mau nyerah aja deh, udah desperate banget. Bb turun lagi nyampe di angka 39 😭. Badan remuk-remuk. Kasian mami ama pak suami yang harus ngurus aku tiap hari, gak tega, makanya tiap mendingan dikit langsung nyuci ama masak, tapi abis itu tepar lagi 😢.

Tapi kalo keingetan baby kecil yang lagi berenang di perutku, rasanya gak jadi ngeluh deh. Bersyukur bgt akhirnya dapat amanah secepat ini dari Allah. Bahagia.

Cuma bisa berdoa semoga baby kecilku sehat terus, tumbuh kembang dengan sempurna, jadi anak sholeh sholehah, dan semoga morning sick ini segera berakhir. 
Aminnnnnnnn

"Morning sick ini pasti akan berakhir"

Jumat, 07 April 2017

Ngadem...

Dulu sukanya manjain diri dg keluyuran, liat bedah buku, talk show ato festival gratisan lainnya.

Sekarang "me time"-nya cuma bisa ngadem dikamar sambil nyemilin ice cream.

#SelaluBersyukur

Rabu, 08 Februari 2017

Seberkas Kisah Lalu

Nemu ini di dompetnya mas pendi. tapi kok rasanya biasanya aja ya, hahahaha. gak ada rasa cemburu2nya. mungkin karena udah ngerasa kalo mase udah jadi milikku seutuhnya jadi udah gak perlu cemburu2 lagi.

Yah, tampaknya memang seperti itu, dan berharap memang seperti itu adanya. Bukan karena hal lain, apalagi karena cinta yang mulai pudar. Meskipun sebenarnya wajar jika rasa cinta memudar di usia pernikahan yang ke 6 bulan. Tak lagi cinta membara tapi kasih sayang.
Setiap orang memiliki masa lalu yang berbeda. Bisa juga masa lalu itu berupa cerita cinta yang kandas meskipun rasa cinta itu masih ada.

Sampai saat ini aku belum berani bertanya tentang foto itu pada mase, tapi prediksiku itu adalah foto dari Mbak Is, anak Blimbing, yang sempet menjalin hubungan sama mase selama beberapa bulan tapi kemudian kandas karena dia terus ngajak ketemuan padahal saat itu mase gak punya kendaraan sendiri (mase emang gak suka di paksa ). Kata mase, saat itu rasa masih ada, tapi mase memilih untuk mundur. Mungkin sampai saat ini mase masih menyimpan rasa itu.

Sama seperti mase, akupun demikian. Aku pernah memiliki cerita cinta yan hampir sama. Masih memiliki rasa cinta juga, tapi harus kandas. Sekarang dia udah punya kekasih, akupun udah punya suami.
Biarlah rasa itu tetap ada, menjadi bagian dari kenangan indah yang pernah kita miliki masing2. Gak ada salahnya kok.
Because everybody has their own past, so let it be... it's just one of beautiful memory.
2013
Ingeeeet bgt waktu itu pernah nulis di blog review 2013 yang salah satu isinya tentang keuangan yg bobrok parah gegara gaji cuma dikit, abis itu sering kena potongan izin gak masuk kerja, dan kepake untuk akomodasi program YOTCA One Million Book yg notabene 80% berasal dari kantong sendiri.
Tapi saya gak mau ngeluh, malah bersyukur banget tahun itu bisa masuk YOTCA dan banyak banget ilmu, kesempatan dan pengalaman yang sangat priceless.

2015
Dua tahun berikutnya keadaan berubah 180°. Gaji naik banyak, dapat mes, gak usah bayar angkot, dan bahkan di akhir 2016 aku dapet hadiah 10jt dari lomba proposal bisnis. Meskipun pada akhirnya aku jenuh karena harus stay focus ke kerjaan dan gak bisa sebebas dulu keluyuran sana sini. Jadi akunya malah gak bisa nikmatin dan kurang bersyukur.

Anyway, dari kejadian itu selalu membuatku mengingat dan percaya bahwa keajaiban itu selalu ada. Allah bisa dengan mudahnya membolak-balikkan keadaan dan nasib seseorang. As long as kita tetep berusaha, berdoa, gak ngeluh, selalu bersyukur, Allah pasti bakal bantu kita. It's just a matter of time. Tunggu waktu yang tepat, bisa sebulan dua bulan, atau bahkan setahun dua tahun kayak aku. So, just try your best, and God will do the rest. And remember, always be grateful, itu kuncinya. Apapun keadaannya, senantiasalah bersyukur, karena itu akan membuat kita happy dan positif.

Jumat, 07 Oktober 2016

Generasi Langgas in Kick Andy

Menonton Kick Andy episode Generasi Langgas, buku karya Yoris Sebastian tiba-tiba pikiranku melayang pada teman-temanku di YOTCA, really miss them. Kangen inspirasi dari mereka. Kangen motivasi dari para mentor. Udah lama sekali tidak dapetin suntikan semangat kayak dulu lagi.

Waktu masih di YOTCA, tiap bulan pasti dapetin semangat baru, dapetin inspirasi, dapet motivasi. Kini, rasanya susah. Lingkungan sudah tak lagi seperti dulu. Bukannya ngeluh, bukanya cari pembenaran. Yah, lihat saja gaya tulisanku, sudah sedemikian monoton sama kayak isi otakku.

Entahlah. Sekarang, fokus ke keluarga. Yang penting bikin ortu seneng, bikin suami seneng, kerjakan kewajiban sebagai istri, belajar jadi ibu yg baik buat calon anakku kelak, dan mulai memperbaiki semua sedikit demi sedikit. Dan yang paling penting sih, sehat aja dulu.

Harapan kedepannya semoga aku bisa membangun keluarga kecil yg sakinah mawaddah warohmah, punya rumah sendiri, dan memiliki usaha snack Larise. Sementara mah itu aja keinginannya.

Start small, action now.


Jumat, 19 Agustus 2016

Prosedur pelaksanaan pernikahan adat Paciran by Epphy:

1. Menentukan hari 
Beberapa keluarga masih menganut kepercayaan Jawa dengan menghitung weton. Pihak suami aku sih udah gak ribet, tapi dari keluargaku sendiri masih percaya sama kejawen dan kemaren nyampe sempet beberapa kali harus ganti tanggal, haha

2. Mengurus berkas nikah
 -ke RT minta pengantar
 -ngumpulin fc kk, ktp, akte/ijazah dan foto 2x3 masing2 4 lembar
 -ke KUA buat daftar. (Kalo di kampungku biasanya yg ngurus pihak perempuan) ( punyaku diurusin pakde, yg kebetulan jadi mudin) (ktp bisa nyusul) 
 -kalo akad di rumah bayar 900rb, akad di KUA bayar 400rb. Padahal harusnya gratis yah ( Hari minggu KUA tutup, yaiyalahhh) urusan ke KUA harus beres sebelum 20 hari pernikahan, karena kalo telat katanya di denda.

3. Menghitung jumlah orang yang bakal diundang untuk order piring, berkat, kartu undangan, dan wedding card.

4. Cetak wedding card dan undangan.
 Make sure kalo undangan harus udah jadi minimal seminggu sebelum resepsi. Lha punyaku nyampe mepet bgt waktu itu, soalnya susah ngeresize dan nungguin desasin dari temennya adikku, tambah lagi karena mepet lebaran jadinya pengiriman padat banget. Untung waktu itu undangannya nyampe, padahal mase ama ortu udah marah2 aja. Uh....

5. Beli seserahan, baju baru untuk mempelai
 Aku sama mase belinya bareng waktu itu, pas bulan puasa, muter keliling dari Drajat nyampe Brondong, dari jam 10 pagi sampe jam 4 sore. Nyampe rumah langsung tepar.

6. Tes kesehatan
 Bayar 15rb per mempelai. Tes urin untuk tespack bayar 15rb lagi. Cuma di timbang berat badan, tinggi badan ama suntik TT doang.

7. Pesen kuadi dan make up (3jt), sound system (350rb), kursi, tarub.
Semua di lakuin pas sebulan sebelum acara. Abis itu udah beres, nyantai deh. Tinggal nunggu deket2 hari H.

H-7 ➡ beli berkat
H-5 ➡nyebar2 undangan.
H-2 ➡ bungkusin jajan kotak.
H-1 ➡Nelponin vendor, make sure everything is oke. 

Pas hari H, showtime, dik pajang seharian  
Jangan lupa jaga kesehatan, aku sakit pas resepsi, tapi untungnya masih kuat duduk seharian.

Rabu, 03 Agustus 2016

Fase Hidup

Pernah berada di masa dengan pemikiran bahwa lebih enak hidup sendiri, semua-muanya sendiri. Bisa ngapain dan kemanapun sesuai kehendak kita. Sempat tertanam di benakku bahwa I'm oke, relationship is a trouble.

But, time flies, sedikit demi sedikit mas Pendi mengajarkanku tentang arti berumah tangga, membangun keluarga. Aku meluluh. Kini, segala keangkuhanku runtuh.

Ternyata, memasak buat suami, nyuci baju suami, sholat jamaah bareng suami, bubuk di kelonin suami, bercanda bareng suami, itu lebih indah dan berpahala. Alhamdulillah, minggu2 pertama pernikahanku begitu indah.

Iya, pasti ada masalah, namanya juga hidup. Sakit di awal2 masa pernikahan membuatku minder. Mase yg selalu ingin di temani kemana2, namun fisikku yg lemah bikin aku kacau. Sempat terlontar kata kasar mase. Namun aku baik2 saja, sudah cukup terbiasa.

Cinta mase padaku jelas lebih besar dari amarahnya. Kecupan di kening tiap dia terbangun dari tidurnya membuatku merasa nyaman dan di cintai. Ahhh aku sayang mase. Aku ingin terus berada di dekatnya, memeluknya erat, menciumi pipinya.

Cinta kita telah sempurna. Kini, tiba masanya untuk menanti kehadiran sang buah hati tercinta. Berharap ia segera hadir dan menyemarakkan kehidupan cinta kita.

Ya Allah... mohon segerakan ya Allah... untuk mase, untuk ibukku juga bapakku... aku ingin bahagiain mereka

Selasa, 19 Juli 2016

H-2 Nikahan

Pernikahan adalah hal yang banyak dinanti orang. Namun buatku, mendekati hari H, badanku malah jadi sakit-sakitan. Entah karena kebanyakan pikiran atau emang udah saatnya sakit sebagai pelebur dosa, entahlah, stay positiv aja.

Menoleh kebelakang, selama 3 bulan di rumah ngerasa banyak banget ngeluhnya. Rasa syukurku terkikis habis. Gamang. Yang biasanya kerja dari pagi sampe malam, yg biasanya pegang duit, yg biasanya mau ngapa2in seenaknya sendiri, sekarang harus berubah total. Menganggur, gak pegang duit, semua harus nurut ke ortu. Awalnya berat, sangat berat. Tambah lagi keinginanku berbisnis ditolak sama calon suami. Hancur lebur hatiku.

Butuh lebih dari sekedar kesabaran untuk mengatasi ini semua. Inilah episode adaptasi terberat dalam hidupku. 3 bulan yg wuihhhhhhhhhhhh

Kini, aku akan kembali menghadapi perubahan. Akan menjadi seorang istri. Iya, aku sempet ketakutan. Apa aku yg kayak gini bisa jadi istri yg baik? Apa bisa aku ngurus mase, lha wong ngurus diri sendiri aja masih berantakan? Nanti gimana? Gimana ini???? Nikah bukan hanya tentang romantisme seperti ketika pacaran. Nikah adalah tentang tanggung jawab, sebuah perjanjian dengan nama Allah. Bukan sekedar main2.

Sekarang hanya bisa berharap, semoga semuanya dimudahkan oleh Allah. Ijab qobul-nya, resepsinya, semuanya, semoga lancar, gak ada halangan apapun. Semoga semuanya senang. Semoga menjadi keluarga yg sakinah, mawaddah warohmah. Aminnnn.

Semoga, dengan pernikahan ini segala gundah gulana akan memudar dan aku bisa berubah menjadi pribadi yg dewasa dan ikhlas dalam menghadapi semuanya.

Gak perlu kuatir epi, gak perlu takut, cukup jalanin saja. Gak akan seburuk itu kok. Semua pasti baik2 saja.

Kamis, 23 Juni 2016

Beberapa buku yg sengaja kubeli di Jakarta sebagai bekalku di rumah, akhirnya hanya menjadi tumpukan buku yang tak tersentuh. Beberapa kali mencoba untuk membacanya, namun berhenti begitu saja, paling banter 10 halaman lalu ganti buku, 10 halaman ganti buku lagi, tak ada gairah membaca.

Gendre bacaanku berubah total. Tak ada lagi hasrat membaca novel2, buku self help atau buku tentang pencapaian. Kini aku lebih tertarik dengan buku bertemakan keluarga. Layaknya peranku saat ini sebagai ibu rumah tangga.

Iya, manusia memang berubah, bertumbuh dan aku berusaha untuk menjadi yang lebih baik. Aku telah melewati berbagai stage.

Now it's my time to build my little family. Punya suami dan anak2 yang akan menjadi prioritas hidupku.

Kamis, 16 Juni 2016

Perang Paling Sulit adalah Perang Melawan Diri Sendiri

Sudah bulan ke-enam, artinya sudah sekitar 7 bulanan ini Laporan Praktikumku menganggur, menumpuk, gak jelas ujungnya. Hingga kelulusan kuliahku terancam.

Tugas Laporan Praktikum yang seharusnya hanya diberi tenggang  waktu sampai awal bulan Januari yang lalu, akhirnya mangkrak sampai berbulan-bulan. Awalnya aku minta keringanan agar Laporan bisa diselesaikan saat udah resign kerja agar bisa fokus bikin laporannya. namun ternyata semua itu hanya kata-kata.

Awalnya memang sengaja menunda dengan alasan logis karena saat itu masih kerja, kondisi kerja di masa-masa itu sedang tidak stabil-stabilnya. Emosi juga sedang naik turun, masalah kerjaan dan masalah mase. Pokoknya sedang kacau balau-lah. GAk mungkin bisa garap Laporan Praktikum, pikirku.

Setelah resign, yang harusnya bisa fokus ngerjain Laporan Praktikum malah harus jungkir balik beradaptasi. Yap, aku memang sulit beradaptasi. Meski di rumah yang cuma ada keluarga sendiri, tetap saja harus adaptasi. Selain itu, cukup sulit juga yang biasanya harus kerja 8 to 5 akhirnya harus gelimbang-gelimbung dirumah. Bingung juga ngatur rutinitas. Mulai belajar masak. Kecapean karena banyak banget kerjaan rumah. Akhirnya sedikit demi sedikit bisa beradaptasi juga.

Namun setelah beradaptasi aku harus belajar mata kuliah ulang Kimia Fisika dan Kimia Organik yang cukup menguras otak. Walhasil Laporan Praktikum kembali terbengkalai.

Usai UAS Kimia Fisika dan Kimia Organik, yang harusnya aku bisa fokus ke Laporan Praktikum akhirya terbengkalai. LAGI. Karena mase, kangen yang teramat sangat mampu mengobrak-abrik semangatku, dan rusaknya 2 HP-ku juga mampu menggoyahkan mentalku. Ah, adaaaaa aja godaannya.

PAs akhir bulan Mei yang udah cukup stabil dan siap buat bikin Laporan Praktikum, mase datang. Seneeeeeeng banget. Di ajakin jalan2 mulu. Laporan Praktikum kembali terbengkalai.

Hingga saat ini, di momen puasa, cuma bisa berharap semoga bisa segera menyelesaikan laporan praktikum dan bisa fokus ke persiapan pernikahan. Aminnnnnnn.

Ayo, semangat Arista, it's your last chance!!!!

Selasa, 07 Juni 2016

Melanjutkan Kisah Bersamamu

Cinta kita tidak mudah.
Penuh liku.
Yah, memang hampir semua kisah cinta seperti itu.
Cita yang penuh prahara itulah cinta yang dewasa, cinta yang mampu melawan terjangan ombak dan badai.
Cinta yang tanguh...
Cinta yang tak luntur oleh jarak dan waktu
Aku mencintaimu...
Sajak manapun itu tak kan mampu melantunkan keindahan cintaku.
Cukup satu,
Sederhana saja,
Bersamamu membuatku bahagia

Tragedi HP Rusak Hingga Perjalanan ke WTC Surabaya

Hari Rabu 18 Mei 2016, entah mengapa seharian itu aku gak bisa jauh dari hpku. Nempel mulu. Maunya deket-deket mulu. Gak seperti biasanya. Xiaomi Redmi Note yang umurnya baru 5 bulan itu tak berhenti berdering. Adaaaa aja pesan yang diterima, dari temen2, dari Young Jae, dan ribuan pesan WA dari grup. Siangnya sempat panas, trus aku matiin. Gak ada feeling apa-apa awalnya, trus sorenya tiba2 mati gitu aja, dia demam, matinya dalam posisi nyargernya masih dicolokin. Panik, akhirnya aku copotin baterainya, aku pasang lagi, aku nyalain lagi. Nihil. Gak ada respon. Xiaomi Redmi Note-ku tetap terdiam, gak ada tanda-tanda kehidupan sama sekali. Aku makin panik.

Esoknya aku pasrah dan kembali pakai Samsung Young-ku. Dan baru sehari, Samsung ikutan mati. Aku syok berat. Dua hp mati bersamaan. Udah di bawa ke Kranji buat di servis, tapi gak bisa. Hadeuhhhhh hidup tanpa cell phone emang bagai taman tanpa bunga. Hampa. Udah seminggu kayak gini, and I couldn’t stand anymore. So I decided to go to Surabaya to repair it. Kan masih garansi, jadi bisa free biaya servis. Paling Cuma kena biaya ongkos 50rb pulang pergi, pikirku.

Sebenernya ada untungnya juga sih seminggu gak pegang hp. Meski gak bisa komunikasi sama siapa2, gak bisa fb-an, gak bisa nyontek resep di  Cookpad, gak bisa baca Tumblr, gak bisa narsis2 sok cantik, gak bisa mantengin H minus sekian, gak bisa dengerin musik favorit, yah, sebenernya gak penting-penting amat sih. So, meski awalnya memang menakutkan, but setelah di jalanin, I’m fine. Aku tetap bisa hidup tanpa hp. Yah, sempat panik, sempat gak bisa bobok, sempet uring-uringan, sempet drama juga. But, once again, I’m fine. Hp mati gak seserem itu kok. Toh aku juga masih punya laptop. Kalo hp-nya masih ada garansinya tinggal di bawa ke servis center di Surabaya, beres. Kalo gak nyala, ya tinggal beli hp baru. As simple as that. Allah gak akan menguji hambanya di luar kemampuan, kalo hp mati aja bisa bikin jungkir balik, apalagi kalo kehilangan yang lain. Mungkin ini Cuma ujicoba dari Sang Pencipta, am I strong enough to let go off something ‘not important’in this life? Fortunately, I can, but need more time. Aku butuh lebih banyak waktu untuk berpikir dan move on. Moral of this story, ambil hikmahnya aja. I need one week to move on, ikhlas and think clearly and decided to bring it to Surabaya.

WTC Surabaya Trip
Kamis, 25 Mei 2016, aku berangkat ke Surabaya. Berangkat jam 6 pagi. Nyampe di Wilangon sekitar jam 8 pagi. Niat awal naik bis jurusan Purabaya, tapi ternyata bis itu udah gak jalan lagi. Akhirnya aku mutusin buat naik lyn WK, turun di Unair kampus A. Sesampainya di Unair kampus A, aku turun dan naik becak ke kampus B. Dari kampus B aku naik lyn E warna coklat ke WTC. Baru sekarang ini aku ngeliat patung Suro dan Boyo yang terkenal itu lho, iconnya kota Surabaya *norak bgt yah*. Dan untungnya supirnya baik bgt dan nurunin aku di depan Plaza Surabaya dan ngebilangin aku kalo WTC itu letaknya di samping belakangnya Surabaya Plaza.

Alhamdulillah, touch down WTC dengan selamat. Jam 10 kurang 15 menit, WTC masih ditutup untuk umum, banyak yang nunggu di depan pintu, banyak juga karyawan yang sudah mulai memasuki pintu dan siap-siap buka toko. Yap, jam 10 teng, aku dan orang2 yang sejak tadi sudah nungguin di depan akhirnya masuk dengan tertib. Aku langsung menuju lantai 4. Muter-muter, tapi gak nemu TAM Multibrand atau logo Xiaomi tempat servis resmi Xiaomi. 15 menit muter-muter, akhirnya aku turun ke lantai 3 dan kembali muter-muter. Nihil, gak ada servis resmi Xiaomi. Aku turun lagi ke lantai 2, ada orang yang nanya ke bapak-bapak, orang itu nunjukin tempatnya. Trus aku ikutan nyamperin dan tanya2, alhamdulillah aku langsung dianterin ke tempat servis resmi Xiaomi, namanya Unicom Care, satu lokasi dengan servis resmi Nokia. Gak nyampe 10 menit, semua beres, aku disuruh datang lagi sekitar 3 hari lagi atau nunggu ada sms buat ambil hpnya. Alhamdulillah, at leats masalah hp clear, tinggal ngambil hp aja ntar.

Masih setengah 10, perut keroncongan, trus aku ke Surabaya Plaza buat nyari makan. Akhirnya aku ke KFC, pesen bento ama ice cream sundae. Abis makan, aku naik ke atas liat-liat buku di Toko Buku Gunung Agung.  Rada kecewa, koleksinya dikit dan gak ada yang dik buka, alias masih segel semua, beda dengan di Gramedia Matraman. Ya iyalah, jangan dibandingin atuh, kalo Gramdia Matraman kan 4 lantai isinya hampir buku semua. Tapi disini lokasinya lebih luas dari TOGA yang Arion. Usai liat buku, aku nonton bioskop My Stupid Boss di lantai paling atas. Usai nonton bioskop, aku muntah2 di toilet 21 * Toilet di Surabaya Plaza, bersih2 mirip kayak toilet di mall2 keren di Jakarta *lagi2 ngebandingin J* penyakit lama, aku gak tahan ac, tiap kena ac pasti muntah2. Udah biasa jadi gak kaget * Karena lemes, aku berniat langsung pulang aja, pas udah nyampe depan jalan raya, aku kliyengan lagi dan buru2 nyari toilet, muntah2 lagi. Setelah bener2 fit aku balik lagi jalan raya, dan untungnya langsung nemu lyn M warna kehitaman jurusan JMP. Turun dari lyn M, aku oper ke lyn WK jurusan Wilangon, and I go home.

Ternyata di jalan Pemuda itu berderet mall-mall yang berjeran, mirip kawasan Sudirman di Jakarta. Ada WTC, ada Surabaya Plaza, dan ada mall lain di belakangnya, kalo gak salah Grand City Surabaya atau apa gitu, I don’t notice it. Tadinya pengen kesono nonton karena liat ada logo 21 yang nangkring di atas gedung mall-nya. Tapi berhubung di Surabaya Plaza udah ada bioskop, jadinya gak jadi ke sana. Di Surabaya Plaza sendiri udah cukup lengkap, selain bioskop dan toko buku, di sini ada J.Co, ada Matahari, ada Superindo. Lumayan lengkaplah. Next time lah muter-muter Surabaya lagi, sekalian ke Tunjungan Plaza, belum kesampean nih ke Tunjungan. Kata mbah gugel sih dari air mancur naik lyn V, noted.

Keluyuran sendirian di Surabaya, remind me about my moment in Jakarta. Yes, I miss Jakarta so much. I miss the time when I go around, alone, like this. It’s make my heart warmth. So peaceful, and make my thought fly away freely. Sensasi deg degannya juga dapet banget. It’s my firt time go to WTC, and I have to thinking and feeling  which lyn that I will choose. I’m enjoying it.
Rincian pengeluaran trip WTC Surabaya
Angkot ke Jaranyar         = Rp 5.000
Armada                                = Rp 12.000
Lyn WK                                  = Rp 7.000
Becak Unair                        = Rp 10.000
Lyn E                                      = Rp 5.000
Makan KFC                         = Rp 24.000
Bioskop                                = Rp 25.000
Toilet                                     = Rp 1.000
Lyn M                                    = Rp 5.000
Lyn WK                                 = Rp 5.000
Teh Anget                           = Rp 2.000
Kacang+permen               = Rp 4.000
Armada                                = Rp 12.000

Total  pengeluaran Rp 117.000

WTC – Tunjungan Plaza Trip
Minggu, 29 Juni 2016 aku kembali ke Surabaya. Berangkat jam 7an. Lumayan panas di perjalanan. Lain kali kalo ke Surabaya mending pagi sekalian biar gak kepanasan. Nyampe di Wilangun sekitar jam 9, lalu melanjutkan dengan WK sampai di Unair Kampus A, lalu nyebrang. Trus makan soto daging. Abis itu naik lyn E warna keijoan, trus turun di WTC.

Alhamdulillah, HP Xiaomiku udah kembali nyala, seneng tapi agak sedikit ragu, lhawong HP sudah di charge 30 menit tapi masih baterai lemah. Rada ketar-ketir tapi yah positif thinking aja, berharap semoga nanti dirumah bisa nyala. Abis ngurusin Xiaomi aku ke lantai atas buat beli baterai HP Samsung Core punya adiknya mas Pendi. Setelah itu, kembali naik lyn E ke Tunjungan Plaza.

Niat awalnya ke Tunjungan Plaza emang mau nyari Gramedia Expo, tapi kaagk nemu. Mungkin udah gak ada Gramedia Expo di sana, trus aku langsung masuk ke Tunjungan nyari Gramedia di sana saja. But, I get lost. Gramedia ada di Tunjungan 1, sedang aku masuknya dari Gramedia 2. Klitar-kliter sendirian, bingung dan capek. Nyerah, lalu mutusin buat nyari pintu keluar buat pulang saja. Setelah nyampe di luar, aku malah iseng nanya pak satpam Gramedia di mana, trus kata pak satpamnya tinggal naik ke Lantai 4 aja. Dan alhamdulillah, ternyata aku udah ada di Tunjungan 1 aja, dan Gramedia ada di atasku. Ya Allah, padahal tadi udah mau nyerah aja, mau pulang, ternyata Gramedia udah ada di atasku, hehe. Untung tadi nanya pak satpam dulu.

Niat awal ke Gramedia tuh mau beli buku Tidak Ada New York hari ini karya Aan Mansyur, namun karena ternyata bukunya tipis banget dan gak ada buku yang kebukak buat di lihat2, akhirnya aku urung beli dan Cuma beliin buku titipan temen, Sunset Bersama Rosie karya Tere Liye. Agak kecewa, Gramedia di Plaza Tunjungan cukup kecil, dan hampir gak ada buku yang kebuka segelnya, jadinya gak bisa numpang baca-baca. Untung ada satu buku bagus yang kebuka, dan sempat aku baca-baca dikit. Bukunya Erbe Sentanu yang judulnya Quantum Ikhlas. Semacam buku The Secret dan Law of Attraction gitu deh, tapi ini landasannya lebih ke rasa ikhlas. Rasa ikhlas bisa mendatangkan ketenangan dan apa yang kita inginkan, begitulah sekilas tentang buku itu menurutku. Usai baca-baca dikit aku bayar ke kasir dan langsung keluar mall. Dari Tunjungan aku naik lyn RT ke Pasar Turi.  Dari pasar Turi tinggal jalan dikit ke selatan menuju PGS. Aku cuma muter-muter bentar di PGS, takut nyasar. PGS gak jauh beda sama pasar Jatinegara, sumpek, aku kurang suka.  Dari PGS aku naik WK ke Wilangon lalu naik Armada Sakti ke Paciran.

Pukul 5 teng, aku di jemput mas Pendi di telon Drajat. Alhamdulillah, nyampe rumah dengan selamat. Tapi HP-ku tidak selamat. Xiaomi yang baru saja di servis mati lagi. Gak bisa nyala. Hanya bisa pasrah, udah jauh2 ke Surabaya tapi tetep gak nyala. Kecewa, tapi ya sudahlah, tak apa, ada mas Pendi di sampingku, aku lega dan tak galau lagi.

Lyn ke drajat                      = Rp 4.000
Armada                               = Rp 12.000
WK                                      = Rp 7.000
Soto daging                        = Rp 10.000
Lyn E                                   = Rp 5.000
Baterai  samsung              = Rp 119.000*
Lyn E                                    = Rp 5.000
Buku Tere Liye                  = Rp 60.000*
Lyn RT                                   = Rp 5.000
Batagor                                   = Rp 5.000
Lyn Wk                                 = Rp 5.000
Armada                                = Rp 12.000

Total = Rp 70.000
*titipan (out of record)



Niat utama ke Surabaya buat nyervis Hp, tapi malah HP Xiaomi Redmi Note yang baru aku beli 5 bulan yang lalu tetep gak bisa nyala. It’s kind of wasting energy, wasting money, wasting time. 
Legowo, gak ada yang sia-sia di muka bumi ini, Gusti Allah yang ngatur, kawula cuman kudu patuh dan ngejalanin dengan taat. It’s oke.

*Alhamdulillah, sekarang hpnya udah nyala lagi, abis di servis mase ke Drajat*

Rabu, 01 Juni 2016

Penantianku Usai Sudah

Akhirnya, setelah lebih dari 2 tahun menantimu, akhirnya kamu kembali muncul dihadapanku dengan berbagai kejutan dan hadiah. 
Aku langsung sujud syukur malam itu.
Semua gundah gulana, resah gelisahku musnah.
Berganti hadirmu yang membawa segudang bahagia.
Aku menyambut kedatanganmu dengan penuh suka cita.

Terima kasih mase, kau sudah memenuhi janji-janjimu.
Semoga kita bisa segera bersanding di pelaminan dan menyempurnakan cerita cinta kita.

Love you, now and forever....

Jumat, 27 Mei 2016

Di Masa Sulit

Bersyukurlah untuk masa-masa seperti ini, karena di masa seperti inilah kamu di tempa agar kuat dan bertumbuh. jangan mengeluh, tapi carilah solusi. Belajar dewasa, belajar menerima, belajar mandiri.

Solusi, itu intinya.

Mase, ah nyante aja, kalo jodoh gak akan kemana kok. terus berbuat baik padanya, jangan tambah2 masalahnya, tunggu dia pulang. kalo ngambek ya biarin aja, ntar jg pasti nelpon sendiri kalo kangen, aku udah sedemikian mengenalnya. kalo jodoh insyaallah pasti nikah kok.
(Alhamdulillah, akhirnya nikah juga)

Hp, besok kamis ke sby ke WTC, trus mampir ke TP nonton my stupid boss hahahaha bawa uang 300.000, trus nyari buku tidak ada new york hari ini, beli jilbab pink dan putih, beli titipane Lina.
(Alhamdulillah, HP beres, Xiaomi udah sembuh, Samsung masuk museum)

LA-Rise dan Heppy cookies dik hold dulu, ntar nunggu timing yg tepat baru launching
(Belum dapat izin mase, yaudah pending dulu)

Laporan praktikum bentar lg beres. mumpung gak ada hp harus sebisanya garap.
(Alhamdulillah, tinggal dikit lagi, yang penting bisa kelar)

It's only matter of time

Minggu, 22 Mei 2016

Sedang Di Uji

Padahal sudah nyiapin diri jauh-jauh hari untuk melewatkan waktu di kampung. Nyiapin semuanya. Apa saja yang akan aku lakukan di kampung halaman. Semua rencana sudah dipikirkan masak2. Aku akan ini, aku akan itu. Gak ada waktu nganggur atau melamun di kampung. Buku-buku udah semua. Rencana membuka usaha sudah aku persiapkan matang2.

Tapi kenyatannya, bedaaaa banget. Keasyikan gegoleran di kasur, males ngapa2in. Jadinya apatis. Jadinta terlalu manja dan males ngapa2in. Apalagi ibuku gak nyupport aku untuk berbisnis. Jiwa perjuanganku juga emang gak konsisten. Hari ini mau mau, besoknya males, yah begitulah Epphy.

Tiga bula di rumah, bener-bener boring. Makan tidur masak. Apalagi sekarang mase jarang bgt ada waktu buatku. All by my self. Kesepian bgt. Jadinya jarang bersyukur dan ngeluh.

Mungkin Epphy yang salah, di manapun di tempatkan selalu saja ngeluh. Tapi yang paling parah adalah saat dua hp-ku rusak tanpa sebab. Depresi bgt, apalagi mase malah terus-terusan nyalahin aku.

Mungkin Allah sedang mengujiku. Aku hanya bisa pasrah. Toh aku udah lama hidup bergelimangan anugrah, ini saatnya aku berada di bawah. Ikhlas saja dan terus berdoa dan berbaik sangka kelak Allah akan menologku dan memberikannku tempat yg lebih indah. Amin

Senin, 09 Mei 2016

Sebuah Perjalanan ke Unair

UAS kali ini terasa berbeda, jauh berbeda. Baik karena jauhnya, karena degdegannya ikut UAS terakhir dan besarnya harapan untuk lulus. Untungnya perjalanan ini terasa cukup mudah.

Jam 4 pagi saya bangun lalu membuat mie instan, usai itu saya langsung mandi, sholat shubuh lalu berangkat nungguin bis di telon sendang. Awalnya bete, karena lama nungguin, tapi alhamdulillah bis Armada Sakti tiba-tiba berhenti dan mempersilahkan saya untuk naik. Bersyukur banget, bisa dapetin bis sepagi itu dan langsung naik bis, bukan nungguin di banjaranyar kayak biasanya. Gusti Allah udah nolong pagi2 ^_^
Akhirnya tiba dengan selamat di Surabaya pukul 7 lebih 15 menit. Dan harus jalan kaki ke gerbang terminal karena lyn WK nongkrongnya di depan gerbang. Cuma butuh waktu sekitar sejam buat nyampai UNAIR kampus A, lalu naik becak ke kampus B. Ongkos bis Armada Sakti 12rb, lyn WK 7rb dan becak 10rb.
Alhamdulillah, touchdown UNAIR dengan selamat.

 Yeayyyy finally FH UNAIR. Ternyata yang ikut ujian lumayan banyak, meski gak sebanyak di Jakarta yang mesti booking beberapa sekolah. Tapi cukuplah, pedagangnya juga lumayan banyak, jadi gak sampe kelaperan.

Kesan pertama, adem... Iyalah untungnya waktu itu Surabaya lagi didera mendung, jadi suasananya sendu-sendu syahdu gitu deh ^_^ Alhamdulillah, untung mendung jadi gak sempet ngerasain panasnya Surabaya yang aduhai itu :)

Jam setengah 2 ujian udah kelar. Niatnya langsung pulang, tapi berhubung tiba2 nongol lyn O yang ada tulisannya JMP super besar, dirikupun tergoda, lagian juga masih siang gini, tanggung ah, mending muter2 dulu pikirku.

Terakhir kali ke JMP sekitar 15 tahunan yang lalu, waktu itu seingatku ramai banget orang jualan dan orang beli. Mirip2 ITC Cempaka Mas jaman sekarang. Trus dulu itu Ramayananya guwede, trus ada bagian yang jualan buku2 gitu, dulu suka ngendon disitu dan merengek minta di beliin komik. Komik fenomenalku pas jaman MTs yang judulnya Ke Ujung Langit juga belinya di situ.
Tapi pas masuk ke JMP yang sekarang, surprise, sepi. Bahkan lantai 3nya pun banyak toko yang tutup. Pengunjungnya juga sepi. Ini udah kayak mall Klender aja, pikirku. Yang lumayan rame cuma Ramayananya, itupun karena lagi diskon super waw. Kaos yang aku beli harga bandrolnya Rp 99.900 diskon jadinya cuma Rp 35.000, lumayanlah.

Jam setengah 4, aku langsung pulang naik lyn yang ada tulisannya Gresik-Surabaya, aku turun di terminal Wilangon bagian pintu keluar, trus jalan dikit ke Armada Sakti. Akhirnya nyampe rumah pukul 6 sore.
Alhamdulillah, Ujian kali ini sukses, tinggal nunggu pengumuman hasilnya. Perjalanan ini sungguh2 dapet banyak kemudahan dari Allah.

Alhamdulillah banget pokoknya. Mulai dari dapet bis pagi2 di telon sendang, lalu bisa nyampek Wilangun jam 7 lebih, nemu lyn WK yang langsung jalan, naik becak yang cuma 10rb, langsung nemu gedung FH tanpa muter2, trus cuacanya bersahabat, ujiannya lancar, gak sampek kelaperan karena banyak yang jualan, bisa keluyuran ke JMP dan beli kaos, trus bisa pulang dengan selamat.

Alhamdulillah, terima kasih banyak sama Allah, trus makasih juga buat ibu bapak mase atas doa dan reatunya, makasih buat young jae dan temennya yang udah ngasih tau rutenya, makasih juga buat google yang udah ngasih clue2 hingga aku gak panik di jalan.
Alhamdulillah.... Semoga nilainya bagus, dan ini jadi UAS yang terakhir. Aminnnnn....

Jumat, 06 Mei 2016

It is not about the place. Its about who you spend time with -JT