It's ALL about EPPHY

......On My Way To Become Good Wife And Great Mother.......

Go!

"I have lived through much and I now I think I have found what is needed for happiness. A quiet, secluded life in the country with possibility of being useful to people" -Tolstoy

Monday, May 14, 2018

Review Jujur : Maybelline Powder Matte Lipstick shade Toasted Brown

Jadi kemaren tuh gegara lipstick Wardah Matte in Love yg Exotic Nude warnanya terlalu gonjreng di aku, jadinya naksir ama Maybelline Powder Matte Lipstick yg Toasted Brown. Sengaja nyari yang warna brown emang soalnya pengen di pake buat sehari2.

Dari semua review yg aku baca dan aku tonton dari para beauty blogger maupun vlogger, kesan mereka ke lipstik ini tuh katanya ringan bgt di bibir. Bahkan banyak dari mereka yg challenge pake lipstik 50 layer, and they success. Jadi yg ada di pikiranku pasti lipstik ini enak buat di pake sehari-hari karena ringan.

Dan setelah pertama make. Tarraaaaa. Beneran ringan banget, warnanya sheer bgt, padahal ini warna coklat. Jadi kayak gk make lipstik gitu. Ngerasa agak kecewa karena di bibir kelihatan nude dan bibir aku yg pucet masih tetep terlihat pucet. And then besoknya aku nyoba pake lagi. Kali ini aku oles beberapa kali, voilaaa, warnanya nongol. Cantik bgt. Pas bgt sama tone kulit aku. Brown, tapi natural gitu, jadi bisa buat di pake sehari2 deh.

Untuk ketahanan sih lumayan. Cuman karena tiap wudlu aku pasti make facial foam jadinya lipstiknya luntur dan harus touch up lagi. Gak masalah sih karena teksturnya ringan dan gak menggumpal jadi oke oke aja di oles bolak balik. Apalagi untuk warna toasted brown ini, emang harus di oles beberapa kali biar warna cantiknya nongol. Ini mungkin berlaku jg buat shade warna lembut lainnya. Pas baru di oles lipstik ini transfer, tapi kalo udah kering ato di pake lama dia gak meninggalkan bekas.

Lipstik ini emang beneran bagus sih. Recomended bgt deh. Secara ini merknya jg udah kondang luar biasa kualitasnya.

Maybelline Powder Matte Toasted Brown
Harga : Rp 55.000

Wednesday, May 9, 2018

Ide Bisnis Menguntungkan Cocok Buat Emak-emak

Jadi gini, diriku sebenernya kan orang yg masuk dlm katagori need an achievement. Oleh karena itu otakku selalu dipenuhi ide2 kreatif gimana caranya biar bisa move up, bisa lebih baik secara sosial dan financial. Namun berhubung paksuami orang yg down to earth dan gak mau neko2, walhasil ide2 itu hanya akan tetap menjadi ide. Dia mau istri tercintanya ini pure jadi emak2 dasteran.

Trus daripada mubadzir ide2 itu mending aku share aja di sini, sapa tau ada yg mau merealisasikannya. Sebenernya ide2 bisnis ini udah banyak yg menggeluti dan terbilang pasaran banget. Itu karena aku emang pengen bikin bisnis yg sederhana biar gampang ngejalaninnya. Tapi rizki orang kan beda2 toh. Belum tentu juga jualannya atau bisnisnya sama trus penghasilannya sama kan. Rizki Allah yg ngatur, tugas kita cuma usaha buat ngejar rizki tsb.

So, here they are....

#Bisnis Repackaging Camilan

#Bisnis Gamis dan Khimar

Tuesday, May 1, 2018

Minimalism, Why Not?

Jadi akhir2 ini lagi sering banget mantengin channel Youtube yg isinya tentang minimalism, and I'm very curious about it. Minimalism itu menurutku bukan hanya berhemat biar bisa saving more money, but minimalism adalah sebuah konsep living for a better life. Kita bakal nemuin banyak banget manfaat dengan hidup berminimalis.

Sebenernya nabi Muhammad juga dari dulu emang udah ngajarin kita buat jadi orang minimalis lho. Semua cara hidup beliau mencerminkan kehidupan yang minimalis. Meskipun beliau punya banyak harta dari hasil berdagang, tapi sebagian besar harta beliau disedekahkan, tidak di nikmati sendiri. Beliau selalu mengajarkan untuk hidup sederhana. Bahkan beliau tidak menyukai orang yg berlebih-lebihan.
Menurut aku pribadi, minimalism itu artinya hidup sederhana. Gak menumpuk banyak barang di rumah, just having what we need. So simple right?

Sebagai makhluk hidup yg punya nafsu, cukup sulit emang buat nahan godaan biar gak beli ini itu. Secara beli apa2 kan udah serba mudah. Tinggal pencet hp, klik klik, barang dateng ke rumah. Iklan di tv dan media sosial jg bejibun, yg bikin kita jadi pengen beli ini itu yang padahal kita gak butuh2 banget, cuma pengen aja.

Contoh sederhananya baju nih. Bo'ong banget kalo aku gak pengen beli. Hampir tiap hari jg stalking baju di IG atau shopee. Keinginan buat beli pasti adalah. Uang juga ada. Jadi kalo misalnya 'keinginan' ini gak di rem, so pasti bakal banyak banget tumpukan baju di rumah. Trus lipstik jg. Duhhhh, ini aku lagi demen banget nonton chanel beauty vlogger tentang lipstik. Ini udah kepikiran banget pengen beli Maybelline Powder Matte yg katanya ringan banget di bibir, trus Mineral Botaniva Vivit Matte Lipstick yg lembab bgt ama Zoya Lip Paint yg warnanya pada aduhai itu. Hadeeeeh, godaan banget. Kemaren aja saking udah gak tahannya akhirnya beli Pixy Matte In Love shade 505. Emang ya susah bgt ngikutin konsep minimalism itu. Tapi ini kan masih tahap belajar. Yg penting ada keinginan. 

Jadi buat mensiasati biar gak kecolongan diriku udah bikin list mana aja barang yg butuh banget, mana barang yg cuma pengen beli. Jadinya biar nanti gak ada tuh yg namanya 'penyesalan'
Namanya jg kan berproses. Take a baby step. Because minimalism itu bukan sesaat doang, it's a long journey to be minimalism.

Sekarang udah mulai bisa ngurangin keinginan buat beli2, jadi meskipun ada duit lebih, aku lebih prefer buat di tabung (kecuali lg khilaf ^_^). Trus jg udah mulai buang2ngin tuh barang2 yg gak penting. Jadi barang that I dont love, and I dont use it anymore, I will throw it to the trash.

Semoga bisa selalu konsisten.

Saturday, April 28, 2018

Maju Mundur di Oriflame

Awalnya emang excited banget gabung Oriflame. Ngelihat prospeknya yg bagus banget. Bisa dapet rumah, mobil, jalan2 ke luar negri, umroh, uang jutaan rupiah. Dan udah banyak banget contoh suksesnya. Udah gitu sistem naik levelnya juga realistis banget. Pokoknya as a bussiness gabung Oriflame tuh udah paling bener banget deh. You are in the right path.

But for me, after join it for 5 month I realise that it is not my way. I'm not that into this bussiness. I like lipstick and mascara but I don't really like make up and skin care. I'm minimalism person, so I don't need to surround me with branded thing. I dont wanna known as a Oriflame person.
Yah. Dari pada maju mundur. Finally I decide to quit. I think this is not my way . I hope I can built my success by my self.

Bye Oriflame
Kiss

Sunday, April 22, 2018

Bye bye me time. See you in the next chapter of my life

Saturday, April 21, 2018

do it???

Do it or do not. There is no try. (Master Yoda)
Lagi kepikiran buat lanjut atau berhenti dari Oriflame. Jadi sejak Januari tahun ini aku daftar di jaringan bisnis Oriflame. Seneng sih prospeknya wow banget, bikin ngiler. Trus dapet vibe positif jg dari grupnya. Dan kerjaannya jg cuman jualan doang. Iya sih cuma jualan, tapi kok napa di aku kayak berat banget yah. hampir 5 bulan gabung dan belum dapet customer satupun. So sad T_T

Nah itu dia masalahnya. Pengen banget lanjut dong. Masih pengen punya kesempatan buat ikut seminarnya Senior Manajer Oriflame dan masuk grup member oriflame. Tapi kalo 6 bulan gak ada orderan bakal di cut keanggotaannya. Trus ongkirnya udah jadi 35.000/orderan. kayaknya susah bgt dpt orderan. ini aja belum jalan sama`sekali.

duhhhh pusingnya....

My First Matte Lipstick : Pixy Matte In Love shade 505 Exotic Nude

Akhirnya beli lipstick juga gegara vlognya si eneng Gita Savitri yg bahas tentang koleksi lipstick. Jadi dia punya segambreng lipstik dari berbagai warna dan merk, trus akunya jadi mupeeeeeng banget, kepikiran pengen beli lipstik ampe gk bisa bobok. Hihihi. Langsung besok paginya capcus beli.

Awalnya maju mundur maju mundur niat buat beli lipstik yg matte. Soalnya bibir aku tuh kering parah. Kedinginan ato lagi gak fit dikit aja udah ngelupas ampe berdarah-darah. Tapi emang udah setahunan ini gak separah itu sih. Tapi tetep aja takut ntar bibirku kalo pake lipstik matte bakal kering lagi. jadinya ya was2 bgt. Setelah mutusin buat beli, aku milih lipstik matte yg ringan dan gak kering di bibir. Awalnya pilihan jatuh pada Mineral Botanica Vivid Matte ama Maybelline Powder Matte, soalnya review-nya bagus2 bgt. Ringan dan lembab gitu di bibir. Namun apalah daya di daerahku kagak ada yg jual, mau beli online jg kasian abang kurirnya jauh2 cuma bawa lipstik doang. Jadinya belilah Pixy Matte in Love aja yg ada di toko sebelah rumah. Setelah searching2 akhirnya antara Exotic nude atau Serene Brown. Akhirnya aku milih yg shade Exotic Nude.


Pas di cobain di rumah, ternyata warnanya terang banget di aku. Gak ada efek nude2nya. Padahal di beauty2 vlogger shade yg ini tuh nude kalem gitu. Hadeuhhhh. Okelah gk apa jadinya gk bisa di pake tiap hari, buat occasional doang. Ternyata salah aku main nyamain aja, padahal kan karena warna kulit beda hasilnya jg pasti beda. Pengalaman beli lipstik yg pertama sih. Lesson learned, kalo lihat review dari beauty vlogger cari yg warna kulitnya sama kayak kulit kita.

Untuk Pixy Matte In Love shade 505 Exotic Nude ini formulanya sih okelah. Gak bikin bibir kering. Matte dan pigmented bgt, sekali oles langsung gonjreng. Dan terasa nyaman di bibir aku yg aslinya super duper kering ini. Aku sukaaaa banget sama lipstik ini. Gak nyesel belinya. Cuman ya itu, salah shade. Maybe kalo pengen repurchase lagi bakal beli yg serene brown deh buat daily use

Pixy Matte In Love shade 505 Exotic Nude
Harga : Rp 37.900

Thursday, April 19, 2018

Yuk Bahagiakan Diri Sendiri

Awalnya pas nikah aku kira bahagiaku akan terbentuk secara otomatis. Semacam imajinasi seorang gadis yg menikah dg pangeran impian gitu deh. Mirip2 film Disney gitu. Happily ever after. Lalu segala macam sumber bahagiaku kusandarkan padanya begitu saja. And the result is, I was so messy. Satu persatu masalah muncul. We are different each other. We are fight almost everyday. I lost my freedom.I lost my dream to built my company. Bahagiaku runtuh. Langitku ambruk.

Yes, it's totally wrong. Menyandarkan kebahagiaan pada orang lain itu salah banget. Kita sendirilah yg harusnya bertanggung jawab atas kebahagiaan kita. Menyerahkan tanggung jawab kebahagiaan di tangan orang lain itu sangat berbahaya, meskipun pada suami ato orang yg sangat kita sayangi sekalipun.

Ternyata menikah bukan jaminan buat bahagia. Bahagia itu asalnya dari hati yg bersyukur dan ikhlas. It's the keyword. So simple actually. Buat aku pribadi, bahagia itu bisa dengerin musik favorit, baca buku bagus, nonton channel yutub favorit, or  just shopping funny stuff or cosmetics or anything. As long as I can be happy, why not. Semua orang punya standar dan cara untuk bahagia yg berbeda-beda. Temukan sendiri cara bahagiamu. And just be happy 


Bersyukur banget, Premier Reader has rescue me. Aku bisa dapetin income dari situ. Hasilnya bisa aku pake buat beli kuota internet pastinya, bisa beli kosmetik, baju, investasi emas, reksadana dan bentar lagi mau buka rekening deposito. Alhamdulillah. Kunci utamanya sih cewek emang kudu punya penghasilan sendiri. Percaya deh. Life is much easier when you have your own money. Ini berlaku buat yg suaminya penghasilannya pas-pasan kayak aku sih, tapi kalo suaminya udah sekaya Ardi Bakrie ato Raffi Ahmad, yah beda lagi ceritanya.

It's better to earn your own money and be happy then.

Wednesday, April 18, 2018

Lagi Asyik Ngeyutub



Seneng bgt finally nemuin kegiatan yg asyik bin seru buat balikin mood abis kecapean ngurus anak dan masak buat suami. Yep ngeyutub sambil leyeh2 nungguun anak yg lagi bubuk manis. Biasanya ngeyutub gini tuh pas Arshad bubuk pagi. Dia kan bangunnya subuh, trus jam 7an gitu udah bubuk lg sejaman. Lumayanlah ibuknya ini bisa selonjoran bentar sambil nonton yutub.

Dulu pas masih fakir kuota mah hiburannya tv doang, sekarang setelah jadi juragan nontonnya yutub. Lebih seru karena bisa milih sendiri chanel atau tontonan yg lagi pengen kita lihat. Variasinya pun beragam mulai dari music, ensiklopedi, inpirational speech, beauty vlogger, tutorial, random vlog etc. Pokoknya macem2 deh. Nyesel deh kenapa gk manfaatin yutub dari dulu ya saat masih tinggal di mes-nya Berkah di sana kan free wifi 24 jam. Dulu ngeyutubnya cuman buat nonton music video doang.
Sekarang lg suka sama chanelnya Suhay Salim, Ratu Alifa, Gitasav, Lavendaire, Pick Up Limes. They are so inpirational girl. Nontonin mereka bikin aku dapet banyak sekali inpirasi dan bikin mood ku jd bener lagi. Maybe oneday I'm gonna talk about them.

I'm pleghmatis, aku pada dasarnya orangnya malas dan nyantai. Jadi tiap hari butuh di ceramahin in good way agar akunya mau gerak. Nah di chanel2 inilah aku nemuin itu. Dulu pas masih di Jakarta buat dapet ginian aku harus menghadiri seminar atau bedah buku atau semacamnya. Sekarang mah tinggal duduk manis aja di rumah udah bisa dapet inspirasi.
Tapi emang feel nya beda sih, berada di tengah crowd ama di kamar, but at leats it get the same benefits anyway.

Abis nonton video2 yutub gitu jadi pengen jadi vlogger juga deh. Hehehe. Hopefully, one day bisa beli kamera yg seharga dua jutaan, trus bisa bikin video2 sendiri yg menginspirasi. Amin.

Wednesday, March 28, 2018

My Skin Care Routine 2018

Udah memasuki usia 30an nih, jadinya harus rajin ngejaga muka biar saat 10 atau 20 tahunan lagi nanti muka kita tetep cling, at leats gak keriput2 amat lah ya. Jadi harus prepare mulai dari sekarang.

Berikut ini adalah step2 dan list produk yg aku pake tahun ini. Biasanya sih tiap tahun aku ganti produk, karena masalah kulit emang biasanya sering ganti gak selalu stuck pada satu produk. Untuk saat ini kulitku lagi berminyak. Here they are ;

1. Cleansing
Double cleansing pake pembersih Viva yg Cucumber. Aku pakenya tempolin di muka banyak2, trus di bersihin pake kapas basah. Kadang di bersihin lagi pake tisu kalo ngerasa masih sticky. Abis itu aku cuci muka pake face wash. Untuk face washnya aku pake wardah yg lightening cream foam,  trus buat face scrubnya aku pake Pixy yg antidullness. Kebetulan saat ini lagi demen bgt ama face scrub-nya Pixy yg ini. Butiran scrubnya tuh lembut banget beda sama merk2 yg pernah aku pake sebelumnya.  Trus kalo pas lg jerawatan ato bruntusan aku pake sabun JF sulfur yg warna ijo yg buat oily skin. Jadi buat sabun aku pake 3 macem. Jf sulfur buat malam, facial foam buat pagi atau siang, trus dua hari sekali pake facial scrub. Btw aku emang suka banget cuci muka, kalo gak cuci muka rasanya kayak aneh gitu. Jadi tiap wudlu aku pasti cuci muka sekalian pake face wash. Katanya gak bagus sih, bikin kulit kering, tapi untungnya di aku sih gak kenapa2 sampe saat. Cuman karena udah kebiasaan aja, susah buat di ilangin.


2. Toning
Aku pakenya astrigent Viva. Belinya sepaket sama milk cleansingnya. Murah meriah euy sepaket cuma 10rb ajah. Tapi aku gak repurchase lagi buat yg ini. Salah satu kandungan toner ini adalah ethanol atau alkohol which is bikin kulit kering dan ada sebagian orang yg bilang kalo alkohol tuh gak baik buat kosmetik. So I decided not to use this anymore. Emang beneran bikin kukit aku yg awalnya berminyak jadi kering. Tapi keringnya tuh buat aku terlalu kering gitu jadi kayak kurang sehat kulitnya. Belum tau juga nanti bakal ganti toner apa. Pengennya sih Corsxx atau Benton Snail bee atau Hadalabo.

3. Mosturizing + protecting
Aku pakenya Skin Aqua yg SPF 30 pelembab sekaligus sun screen. Awalnya gak begitu suka karena sticky bgt di kulit aku yg berminyak. Tapi semakin kesini kan kulitku kering, trus pake ini jadinya lebih lembab gitu gak terlalu sticky kayak awal2 pake. Jadinya ya just fine lah, insyaallah bakal repurchase lagi produk ini. Trus buat moisturaiser aku juga pake Fair n Lovely. Yg ini dapet dari sodara, mubadzie kalo gak di pake. Enak sih sih cepat banget nyerap di kulit, tapi gak sukanya keliatan putih bgt di muka jadinya jarang di pake deh. 

4. Eye Cream
Pakenya Sulwhasoo yg sasetan murah meriah. 10rb bisa untuk sebulan.

5. Serum
Aku pake serum vit c Wardah

I'm Back

Hohoho udah mulai rajin nulis di blog lagi. With new style of course. Lebih mature and mostly about the way I'm thinking about life, relationship, children and bussiness.

Karena sekarang udah gak punya keinginan yg muluk2 lagi. Be real with my life. Pengen bisa ngasuh dan ngerawat suami dg lebih baik lagi. That's it. Bisa ngurus bisnis, itu menjadi bonusnya suatu hari nanti.

Merasa lebih santai. I know what I have. I know what I'm looking for. Semua terasa sudah semakin jelas. Gak ada lagi galau2 unyu kayak dulu. Mungkin karena udah usia 30an kali ya.

Ternyata benar kalo saat sudah menikah nanti kita akan say good bay sama kegalauan di masa muda. Karena udah ada partner, jadinya kita udah tau apa yg menjadi prioritas dan tanggung jawab kita.

Growing old enak juga ternyata haha
So, dont be afraid of being old :)

Nasehat Tentang Cinta

Love is on and off.
Perasaan cinta itu berubah ubah
Dan rasa cinta itu bisa di tumbuhkan.

So, carilah seseorang yg secara attitude, the way of thinking dan the way of life-nya bisa kita terima.  Gk harus sama dg kita, yg penting bisa kita terima. That's is the important poin.

Because your soulmate akan jadi bagian terpenting buat hidup kamu nantinya, maka jangan sampai salah dalam menentukannya. Masa depanmu ada di tangannya. Jangan sampai jatuh pada tangan yg salah.

Persetan dg semua rasa yg menggebu2 itu. Itu hanya ilusi. Cinta akan mudah terbentuk dengan adanya rasanya penerimaan. So, if you find someone that  match with your soul, no matter how you feel, just go for him. But if you are in love with someone that have so many different with you, just let him go. Save your life early...

Tuesday, March 27, 2018

Premier Reader Save My Life

Premier Reader itu sebuah platform bikinanku pas masih di YOTCA dulu. Waktu itu seneng beli buku, trus pengen bikin brand kayak temen2 lainnya di YOTCA. Kayaknya yg lain tuh pada punya ini itu, sedangkan diriku ini, huhuhu apalah, jadinya termotivasi buat bikin akun jualan buku.

Jualannya via Twitter, lumayan bgt udah dapet 14 orderan kalo gak salah. Tapinya gak jalan karena, akunya terlalu sibuk kerja, kuliah, organisasi dan supplyernya waktu itu lg susah.

Vakum bertahun2, akhirnya bangun lagi si Premier Reader di Juli 2017. Pas Arshad usia 1 bulanan. Karena jenuh dan butuh duit buat beli popok, akhirnya mulai deh jualan.

Awalnya jualan di Bukalapak. Jual buku. Tapi seminggu cuma laku satu doang. Karena emang buku pasarnya segmented dan sekarang kalah saing ama E-book. Jadinya aku nyari produk yg murah dan untuk cewek. Akhirnya nemu baju tidur. Tadinya ngambil di tempat lain, trus nemu supplier yg cocok dan alhamdulillah jalan terus sampai sekarang ini. Selain di BL buka jg di IG. Dan ternyata di IG bisa dapetin lebih banyak customer. Dulu pas rame2nya sebulan bisa handle 50an customer, sekarang dapet 30an aja udah syukur bgt. Tapi ya harus tetep di syukurin. Di mana lagi coba bisa kerja sambil nongkrong di kamar dan urus anak. Pokoknya ini kerjaan paling membahagiakan sedunia.

Life Changing

Dulu bisa beli paket internet yg 1GB aja udah senengnya luar biasa. Sekarang tiap bulan bisa beli paket internet 7GB, beli pulsa sesukanya, kosmetik dan skin care lengkap, beli apa aja semaunya bebas, beli baju enggak sih soalnya aku emang lg jadi minimalist :) dan yg lebih membahagiakan aku punya tabungan emas dan reksadana sendiri. Dan rencananya 4 tahunan lagi mau buka deposito. Alhamdulillah... fabiayyai alai robbikumaa tukaddzibann

Terima kasih ya Allah...
Terima kasih Premier Reader

Semoga bisa terus berlanjut. Aminnnn

Wednesday, March 21, 2018

Balada Pengen Bisnis

"Mas, aku pengen bisnis"

"Anak prioritas nomer 1"

"Nanti kalo anak udah gede gak papa kok"

"Udah gak usah. Buat apa juga duit banyak, banyak kejadian tuh banyak duit tapi anak ke urus, rumah tangga berantakan. Kamu gak bakalan bisa menghandle"

*******************************

Duhhhhhh. *tepok jidat*. Pendek banget sih pemikiran masku ini. Padahal kan eike pengen banget bikin bisnis snack, bisnis konveksi, bikin ini, bikin itu, pokoknya pengen berkarya deh. Terus yen ngeniki aku kudu piye -_-

Sebenernya masalah ini udah jadi pembahasan sejak masih pacaran dan jawabannya selalu big no. Tadinya kupikir one day dia bakalan luluh dan ngijinin, but sampe sekarang pun masih gagal kalo minta izin buat kerja atau sekedar berkarya.

Iya sih, niatnya baik. Pengennya biar aku gak capek2 kerja. Biar anak dan rumah tangga terawat dengan baik. Biar ada banyak waktu buat mase. Lha tapi kan sayang banget ilmu yg udah aku punya jadi nganggur. Gini2 udah bolak balik ikut seminar entrepeneur, seminar motivasi, tanya2 ke sales. Pokoknya udah cukuplah ilmu yg di punya, tapi yah gitu, belum dapet SIB. Surat Ijin Bisnis dari paksuami.

Kemaren sampe sempet pengen ngumpet2 bisnis. Tapi takut gak berkah. Yaudin gak jadi deh.

Harapannya ya semoga mase di bukakan pintu hidayah biar bisa ngijinin sang istri yg kebelet bisnis ini bisa buka usaha. Aminnnnnnn

Monday, March 19, 2018

Satu Level di Bawah kemampuan

Jadi dulu pas aku masih kerja trus naik gaji, aku pasti bakalan mengupgrade semua barang2 yg biasanya aku beli.

Misalnya awalnya beli meses yg merk safari, trus pas naik gaji nyoba merk ceres, naik gaji lagi nyoba selai morin, trus nutella. Gitu terus, gak ada habisnya. Kalo untuk make up nih, pas masih bokek pakenya moisturizer sashetan, trus pindah ke ponds flawless white, trus yg lebih mahal ponds age miracle. Dan masih banyak contoh lainnya, karena ini berlaku in all part of my life.

Sampai akhirnya aku sadar sebenernya sama saja kok pake yg murah ato yg mahal. Semua bakal di pake ato di makan. Semua bakal habis. Untuk makanan yg penting enak dan kenyang. Untuk make up dan skincare yg penting badan bersih sehat terawat.  Kecuali untuk barang2 khusus yg emang kita butuh ya. Contohnya aku make downy yg lebih mahal karena wanginya lebih tahan lama dari yg lain.

Post terbesar aku emang di makanan dan toiletris, so jika aku bisa menghemat di pos2 ini aku bisa menabung lebih banyak dan bisa punya deposito lebih awal. Tapi gak ada salahnya kok memulai dati sekarang.

I just wanna have a great life.
Because life is once

Friday, March 16, 2018

Wise word

Masalahmu adalah levelmu. Ketika kau sedang mengalami ujian, maka Allah akan menaikkan levelmu. Tetap sabar dan syukur. By pak Je.

Nasehat pak je waktu aku cerita sedang stres berat ketika di pekerjaan semua pada resign, ngajarin anak baru, tugas akhir dari kuliah belum di acc juga, gak gak bisa wisuda.
Dan beberapa waktu setelah itu, aku menang lomba proposal bisnis.
Nasehat pak je terbukti benar. Kalo kau tak punya masalah, berarti levelmu akan ada di situ2 aja. Be wise.

Thank you pak je

Tuesday, March 13, 2018

Anak, bukan Jaminan untuk Masa Tua

Semalam waktu tayangan pantang ngemis di tv, aku sempet ngobrol dikit dengan suami tentang orang tua yang hidupnya terlunta-lunta di masa tua. Padahal mereka punya anak, tapi seakan anak2 mereka tidak perduli dengan keadaan orang tuanya tersebut. Entahlah, dalam konteks ini kita tidak bisa menyalahkan anaknya 100% tidak bisa pula menyalahkan orang tua itu yang tidak mempersiapkan masa tuanya dari awal.

"Jangan terlalu menggantungkan diri pada anak, harusnya bisa pake asuransi hari tua. Jadi bayar premi tiap bulan dan bisa di nikmati masa tuanya nanti" ujar suamiku.

Kalo menurutku, boleh saja menggantungkan diri pada anak, toh itu memang kewajiban anak untuk berbakti pada orang tua. Namun orang tua juga tidak boleh menjadi beban bagi anak2nya.

Di usiaku yg memasuki usia 31 ini, aku ingin sekali mempersiapkan masa tuaku dari sekarang. Rajin merawat diri. Rajin olahraga dan makan buah. Surround my self with positive vibe and of course, saving. Aku pengen punya deposito 100jt yang nanti bunganya bisa diambil tiap bulan sekitar 500rban. Cukuplah buat biaya hidup di kampung selama sebulan sama suami. Trus pengen punya properti, punya kontrakan, dan punya bisnis macem2.

Sekarang udah mulai nabung dikit2, biar tahun 2023 udah bisa buka deposito sendiri. Trus masih sibuk ngembangin toko online baju tidur, dan semoga bisa buka toko online lain. Nanti kalo Arshad sudah lebih gede, mau ngelanjutin usaha packing snack.

Semangat terus. For better life. For better future. Be better me.

Wednesday, May 17, 2017

Kriteria pertama dalam memilih pasangan hidup adalah attitude-nya.
Gak peduli seberapa dalam ilmu agamanya, seberapa rajin sholat sunnahnya, karena kalo attutude-nya udah jelek, ya udah berarti jelek dia.
Apalagi kalo yg keras kepala dan idealis. Hadeuhhhhhh, males theing euyyy. Dipikirannya yg bener cuman dia, yg beda salah semua.

#NoteToMySelf

Tuesday, May 16, 2017

Mimpi yg Tercecer

Pas lagi buka-buka lemari, menemukan bungkusan ini dan mengingatkanku kembali tentang mimpi yang tercecer.

Iya, dulu sempat menggebu-gebu pengen buka bisnis kue dan camilan. Tapi ada daya, suami gk support.

Tambah lagi saat itu pas mau dititipin ke toko, temenku gk mau bantu. Langsung pupus harapan deh. Padahal harusnya as an entrepeneur kita harus punya banyak akal, punya banyak nyali. Tapi saat itu posisi sedang drop, gk ada yg support. Jadinya yah terbengkalai deh.

Sebenarnya sempet mikir buat ngomong langsung ke owner toko, apalagi kan tetanggaan, jadi insyaallah pasti diterima deh. Tapi akunya gk ada nyali.
Ah epi, sayang sekali.

Harapanku untuk saat ini semoga aku bisa ngembangin embrio usahaku di bidang konveksi, Risacotta. Yakin 100% karena udah dapet restu suami dan it's one of my favorite thing. Semoga Risacotta tidak berakhir seperti Heppy Cookies, Premier Reader dan LA Rise. Aminnnnnn.

But deep down in my heart I hope when I have my own home, I can built all my product consistently. Semua bisa berjalan bersamaan dg seimbang. Aminnnnn

I still wanna be entrepeneur.

"Open store is easy, but the hardest thing is to keep store open"

Sunday, April 9, 2017

Finally harus buang-buangin baju yg aku suka, terutama baju model 3/4 karena mase gak ngijinin aku make baju yg katanya aneh2. Huhuhuhu. Sedih bgt 😭😭😭

Bye bye baju-baju kesayangan. Padahal almost of them baru kepake sekali dua kali, bahkan ada yg belum kepake.

Yaudah, nanti semangat jahit2 baju biar punya baju baru lagi, sip 💪